Aren Indonesia

Nafi’ Nur Setyaningsih

Yang Sempat Terlupa “Si Manis Enau”

Oleh: Nafi’ Nur Setyaningsih H 0105019 Fakultas Pertanian, Universitas Sebelas Maret Surakarta

Sumber: http://nafinur.blogspot.com/2009/01/yang-sempat-terlupa-si-manis-enau.html

200px-Aren_pinna_Fl_070612_043_stgd

Indonesia sebagai negara kepulauan terbesar di dunia dikenal memiliki potensi kekayaan alam yang luar biasa, baik flora, fauna maupun mikroba yang sebagian diantaranya bersifat endemik. Pengelolaan sumber daya hayati termasuk sumber daya genetika yang ada di dalamnya menjadi tanggung jawab yang berat terutama bagi pengambil keputusan, lembaga riset, perguruan tinggi maupun para intelektual.

Plasma nutfah adalah bahan dari tumbuhan, hewan, atau jasad renik, yang mempunyai fungsi dan kemampuan mewariskan sifat. Walaupun plasma nutfah sudah dimanfaatkan, namun perhatian manusia terhadap keberadaannya masih sangat terbatas. Salah satu plasma nutfah kekayaan alam Indonesia yang hampir punah adalah aren (enau). Meskipun telah lama dikenal sebagai tumbuhan produktif, namun belum ada upaya nyata ke arah pelestariannya.

Pengelolaan dan pembudidayaan tanaman aren perlu dilakukan mengingat tanaman aren memiliki keunggulan dalam mencegah erosi tanah terutama pada daerah-daerah yang terjal karena akar tanaman aren dapat mencapai kurang lebih enam meter pada kedalam tanah. Nira aren juga berpeluang untuk diolah menjadi salah satu alternatif biofuel, yaitu menjadi etanol.

Enau atau aren (Arenga pinnata, suku Arecaceae) adalah palma yang terpenting setelah kelapa (nyiur) karena merupakan tanaman serba guna. Tumbuhan ini dikenal dengan pelbagai nama seperti nau, hanau, peluluk, biluluk, kabung, juk atau ijuk (aneka nama lokal di Sumatra dan Semenanjung Malaya); kawung, taren (Sd.); akol, akel, akere, inru, indu (bahasa-bahasa di Sulawesi); moka, moke, tuwa, tuwak (di Nusa Tenggara), dan lain-lain. Bangsa Belanda mengenalnya sebagai arenpalm atau zuikerpalm dan bangsa Jerman menyebutnya zuckerpalme. Dalam bahasa Inggris disebut sugar palm atau Gomuti palm.

Aren memang sudah sejak lama dikenal para petani kita sebagai tanaman bernilai ekonomis. Namun hingga kini masukan ilmu dan teknologi pada aren masih sangat minimum. Berbeda dengan kelapa dan kelapa sawit, tanaman sefamili aren. Demikian pula masyarakat yang berprofesi sebagai pembuat gula merah, meskipun jumlahnya cukup banyak, tetapi masih mengandalkan pada Aren yang tumbuh secara alami, belum terpikirkan untuk melakukan penanaman secara langsung, ataupun penyeleksian bibit. Padahal tumbuhan yang seringkali dipandang sebelah mata ini, ternyata menyimpan potensi ekonomi yang luar biasa jika digarap secara optimal. Nira Aren yang merupakan salah satu kekayaan nabati yang dimiliki Indonesia, tumbuh subur dan tersebar luas di seluruh pelosok nusantara.

Pohon aren ini mudah tumbuh. Memiliki asal-usul dari wilayah Asia tropis, aren diketahui menyebar alami mulai dari India timur di sebelah barat, hingga sejauh Malaysia, Indonesia, dan Filipina di sebelah timur. Di Indonesia, aren tumbuh liar atau ditanam, sampai ketinggian 1.400 m dpl.. Biasanya banyak tumbuh di lereng-lereng atau tebing sungai. Berdasarkan hasil survei di Kecamatan Sibolangit, produktifitas Nira Aren dapat menghasilkan 20-50 liter/hari/pohon memiliki kadar gula 12-16% dan etanol 70-90% skala kecil (200-500) liter/hari/sentra. Belum semua semua Aren termanfaatkan, hal ini disebabkan faktor distribusi dan populasi aren yang tidak merata (Anonim, a2007). Sedangkan harga nira di Tomohon Rp. 2.000 perliter, 1 pohon menghasilkan minimal 10 lt/hari, 1 ha bs 150 pohon berarti hasil perhari 150×10×2.000 = Rp. 3.000.000 perhari (Viklund, 2008).

Meskipun getahnya amat gatal, buah enau yang masak banyak disukai hewan. Musang luwak diketahui sebagai salah satu hewan yang menyukai buah enau ini, dan secara tidak langsung berfungsi sebagai hewan pemencar biji enau. Di Bangka, pada masa lalu orang-orang Tionghoa memasang perangkap di bawah pohon enau yang tengah berbuah, untuk menangkap rombongan babi hutan yang berpesta buah enau yang berjatuhan. Aren adalah tumbuhan yang dilindungi oleh undang-undang.

1. Pelestarian

Pelestarian tanaman aren perlu dilakukan, mengingat banyaknya manfaat dari tanaman tersebut. Hanya saja agak lambat dalam perkembangannya menjadi komoditi agribisnis karena sebagian tanaman aren yang dihasilkan adalah tumbuh secara alamiah atau belum dibudidayakan. Klasifikasi ilmiah Kerajaan: Plantae Divisi: Magnoliophyta Kelas: Liliopsida Ordo: Arecales Famili: Arecaceae Genus: Arenga Spesies: A. pinnata Nama binomial Arenga pinnata (Wurmb) Merr.

Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dalam pembudidayaan tanaman aren yang sangat penting adalah sumber benih dan teknologi pembibitan aren.

a. Sumber Benih

Tanaman aren dapat dikembangkan secara generatif yaitu melalui biji dari pohon induk yang memiliki kriteria sebagai berikut :

1) Batang pohon harus besar dengan pelepah daun merunduk dan rimbun Sampai saat ini tanaman aren yang tumbuh dilapangan dikategorikan dalam 2 aksesi yaitu Aren Genjah (pohon agak kecil dan pendek) dengan produksi nira antara 10 -15 liter/tandan/hari, dan Aren Dalam (pohon besar dan tinggi) dengan produksi nira 20 – 30 liter/tandan/hari. Untuk pohon induk dianjurkan adalah aksesi Dalam (Anonim, b2007). Oleh karena itu hal yang harus diperhatikan dalam memilih dan menentukan pohon induk sebagai sumber benih yaitu pohon yang sudah berbunga baik sistem pembungaan betina maupun sistem pembungaan jantan dan sedang disadap niranya. Hal ini penting karena tanaman aren dikenal sebagai tanaman hapaksantik yaitu fase reproduktifnya membatasi pertumbuhan batang dengan daya tahan hidup mencapai 3 tahun.

2) Pohon terpilih harus memiliki produktifitas yang tinggi Untuk mengetahui bahwa pohon induk yang telah dipilih sebagai sumber benih dari mayang betina dengan memiliki produktifitas nira yang tinggi antara 20 – 30 liter/mayang/hari, maka perlu dilakukan penyadapan nira dari mayang jantan pertama atau kedua. Sebab tidak semua mayang jantan yang keluar (9 – 11 mayang) dan tidak semua pohon mengeluarkan nira. Hal ini sangat dipengaruhi oleh proses fisiologi tanaman. Apabila yang disadap mayang jantan pertama atau kedua produksi niranya banyak maka pohon tersebut adalah produktif untuk pohon induk sebagai sumber benih. Pohon yang terpilih sebagi sumber benih dengan produksi nira yang banyak maka tidak dianjurkan untuk proses penyadapan untuk tandan-tandan selanjutnya secara berturut-turut. Bila pohon induk dilakukan penyadapan terus menerus (dipaksa) maka akan menghasilkan buah yang kelihatannya utuh tetapi bijinya berkerut bahkan kempes sehingga bila ditanam menghasilkan pohon aren yang tidak baik.

b. Teknologi Pembibitan

Tahapan penyediaan benih tanaman aren dilakukan sebagai berikut :

1) Pengumpulan buah Buah yang digunakan sebagai sumber benih harus matang, sehat yang ditandai dengan kulit buah yang berwarna kuning kecoklatan, tidak terserang hama dan penyakit dengan diameter buah 4 cm. Sebaiknya buah yang diambil adalah yang terletak dibagian luar rakila. Buah aren ini dapat disimpan selama 2 minggu pada karung plastik atau dus untuk memudahkan pemisahan biji (benih) dari kulit.

2) Pengambilan biji dari buah Pengambilan biji dari dalam buah aren harus menggunakan sarung tangan karena buah aren mengandung asam oksalat yang akan menimbulkan rasa gatal apabila kena kulit. Cara lain, yaitu dengan memeram buah-buah aren yang telah dikumpulkan sampai kulit buah menjadi busuk sehingga biji telah terpisah dari daging buah. Dengan cara ini, biji dapat diambil dengan mudah dan pada kondisi ini kulit buah aren tidak gatal lagi.

3) Perkecambahan Benih disemaikan dalam tempat pesemaian misalnya kotak plastik (Gambar 1) dengan media campuran pasir + serbuk gergaji (2:1). Cara untuk perkecambahan yaitu biji digosok dengan kertas pasir bagian punggungnya, tempat keluar apokol, selebar kira-kira 3 mm kemudian biji direndam dalam air agar air meresap ke dalam endosperm sampai jenuh, lalu disemaikan. Benih disiram setiap hari untuk mempertahankan kelembaban yang tinggi sekitar 80%.

c. Pembibitan

Kecambah aren yaitu setelah terbentuk apokol yang telah mencapai panjang 3 – 5 cm dipindahkan ke tempat pembibitan atau dalam polybag yang berdiameter 25 cm. Media yang digunakan untuk pembibitan dalam kantong plastik (polibag) adalah tanah-tanah lapisan atas yang dicampur dengan pupuk kandang dengan perbandingan 1:2, dan diisi ¾ bagian kantong polibag. Bibit yang telah ditanam memerlukan penyiraman dan naungan agar terhindar dari cahaya matahari secara langsung. Bibit aren dapat dipindahkan ke lapangan (ditanam) setelah berumur 6-8 bulan sejak daun pertama terbentuk.

2. Penyebaran

Tanaman aren merupakan tanaman dari suku Palmae yang tersebar pada hampir di seluruh wilayah Indonesia, terutama terdapat di 14 provinsi, seperti: Papua, Maluku, Maluku Utara, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa Tengah, Banten, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Bengkulu, Kalimantan Selatan dan Nangroe Aceh Darussalam. Total luas di 14 provinsi sekitar 70.000 Ha.

3. Permasalahan

Masalah pengembangannya adalah: Pertama,  pengetahuan kita mengenai aren sangat minim dibandingkan kelapa sawit, kelapa, dan tebu. Kalau kita mau mengembangkan dalam skala regional dan nasional, pengetahuan tentang aren harus ditambah. Pengetahuan yang mendesak adalah mengenai seleksi tanaman yang mempunyai produktivitas tinggi dan cara perbanyakannya. Kedua, pengetahuan mengenai proses panen yang efisien dan efektif. Ketiga, transportasi nira dari pohon ke pabrik agar tidak rusak. Dan keempat, sistem pengolahan hasil yang modern. Dan tak kalah pentingnya masalah organisasi dan manajemen. Mulai dari organisasi petani, organisasi pabrik, dan organisasi distribusi dari petani ke pabrik, serta manajemen yang mengelola sistem agribisnis berbasis aren tersebut.

Alasa-alasan mengapa pengembangan pohon aren dianggap masih terbelakang:

  1. Sebagian besar tanaman aren tidak dibudidayakan.
  2. Walaupun hampir seluruh bagian dari tanaman ini memiliki nilai ekonomis, penyebaran pertumbuhannya masih mengandalkan binatang liar seperti musang yang memakan buah aren masak dan mengeluarkan biji dalam kotorannya. Biji ini lah yang kelak akan tumbuh sebagai pohon aren baru.
  3. Lokasi tumbuh pohon terlalu menyebar dan tidak jarang aren tumbuh diatas lereng-lereng terjal sehingga menyulitkan petani untuk menderes niranya.
  4. Aspek sosial dari pekerjaan penyadapan nira dianggap tidak berprestise oleh generasi muda sehingga mereka lebih suka pergi ke luar desa mencari pekerjaan lain. Karena hal-hal tersebut diatas, bisa dipahami mengapa saat ini produsen gula semut aren kesulitan mendapatkan nira sebagai bahan baku produksi mereka.

Daftar Pustaka:

Anonim . a2007. Potensi Pengembangan BBN dari Nira Aren dengan Menggunakan Energi Panas Bumi di Sumatra Utara. http://www.ristek.go.id/index.php?mod=News&conf=v&id=1826.htm. 12 Maret 2008.
_______. b2007. Sumber Benih Dan Teknologi Pembibitan Aren. http://perkebunan.litbang.deptan.go.id/?p=berita.2.24. 12 Maret 2008.
_______. 2008. Enau. http://id.wikipedia.org/wiki/Enau. 12 Maret 2008.
Evi. 2006. Pertanian Yang Masih Terbelakang. http://arengasugar.multiply.com/journal/item/9/PERTANIAN_YANG_MASIH_TERBELAKANG.htm.12 Maret 2008.
Viklund, A. 2008. Potensi Besar Agribisnis Aren. http://ceds.wordpress.com/2008/01/21/potensi-besar-agribisnis-aren/htm. 12 Maret 2008.

1 Comment »

  1. Assalamu’alaikum… Bapak,Ibu, Kakak dan abang…
    mohon bantuanya: Saya ingin mencari informasi perkembangan bunga aren spesies Arenga pinnata….
    karena judul penelitian saya “FENOLOGI PERKEMBANGAN BUNGA AREN”..
    jika ada informasi tentang judul penelitian saya..saya mengharapkan bantuan Bapak,Ibu,,

    Comment by Gugum — January 13, 2012 @ 1:08 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: