Aren Indonesia

Kolang-Kaling

Kolang-kaling

Sumber: http://wapedia.mobi/id/Kolang-kaling

Kolangkaling_mentah

Kolang-kaling (buah atap) adalah nama cemilan kenyal berbentuk lonjong dan berwarna putih transparan dan mempunyai rasa yang menyegarkan. Kolang kaling yang dalam bahasa Belanda biasa disebut glibbertjes[1] ini, dibuat dari biji pohon aren (Arenga pinnata) yang berbentuk pipih dan bergetah. Untuk membuat kolang-kaling, para pengusaha kolang kaling biasanya membakar buah aren sampai hangus, kemudian diambil bijinya untuk direbus selama beberapa jam. Biji yang sudah direbus tersebut kemudian direndam dengan larutan air kapur selama beberapa hari sehingga terfermentasikan.

Kolang-kaling memiliki kadar air sangat tinggi, hingga mencapai 93,8% dalam setiap 100 gram-nya. Kolang kaling juga mengandung 0,69 gram protein, empat gram karbohidrat, serta kadar abu sekitar satu gram dan serat kasar 0,95 gram.

Selain memiliki rasa yang menyegarkan, mengkonsumsi kolang kaling juga membantu memperlancar kerja saluran cerna manusia.

Kandungan karbohidrat yang dimiliki kolang kaling bisa memberikan rasa kenyang bagi orang yang mengkonsumsinya, selain itu juga menghentikan nafsu makan dan mengakibatkan konsumsi makanan jadi menurun, sehingga cocok dikonsumsi sebagai makanan diet.

TAHAPAN PROSES PRODUKSI KOLANG-KALING

Aren_pinna_080814_2160_K_srna

1. Pohon enau yang berbuah. Desa Sirnarasa, Jawa Barat

Aren_pinna_080814_2082_K_srna

2. Buah yang muda, dipanen sebagai bahan kolang-kaling

Aren_pinna_080814_2079_K_srna

3. Mengumpulkan dan merebus buah enau di kebun

Aren_pinna_080813_1975_K_srna

4. Merebus (mengukus) buah enau

Aren_pinna_080813_1972_K_srna

5. Mengupas buah enau

Aren_pinna_080813_1988_K_srna

6. Buah telah dikukus dan dikupas, nampak endosperma

Aren_pinna_080813_1977_K_srna

7. Memukul pipih inti biji enau, sebelum merendamnya di air selama beberapa hari

Kolangkaling_mentah

8. Hasil perendaman berupa kolang-kaling, siap diolah lebih lanjut menjadi kolak dll.

Mengolah Kolang-Kaling

Sumber: http://guruprofesional.wordpress.com/ Minggu, Mei 3 2009

ASAL MUASAL KOLANG KALING

Pohon aren atau enau (Arengan Pinnata) merupakan pohon yang menghasilkan bahan-bahan industri. Hampir semua bagian tanaman ini dapat dimanfaatkan karena nilai ekonomi.

Tanaman aren di Indonesia banyak terdapat hampir di seluruh nusantara tanaman ini sudah lama dikenal masyarakat luas. Tanaman Aren dapat diandalkan sebagai salah satu sumber devisa negara dan meningkatkan nilai ekonomi.

Tanaman aren bermanfaat juga untuk pengawetan sumber daya alam ( tanah) dan kelestarian lingkungan hidup.

Di berbagai daerah di Indonesia nama tanaman aren bermacam-macam, yakni anau dan bakjuk di Aceh, onau di Minangkabau, onao di Toraja. Honau di Bali dan kawung di Jawa Barat.

Semua bagian dari pohon aren ternyata banyak fungsinya, antara lain :

  • Akar aren dapat digunakan untuk bahan kerajinan tangan.
  • Daun muda atau sanurnya untuk pembungkus atau pengganti kertas rokok.
  • Batangnya digunakan untuk berbagai macam peralatan bangunan.
  • Air nira digunakan untuk bahan pembuatan gula merah atau cuka.
  • Lidinya digunakan untuk membuat sapu.

Pohon aren dapat berbuah , buahnya bergelantung di pohonnya. Bentuk buahnya bulat atau lonjong dengan ujungnya ke dalam. Jika buah aren yang belum terlalu matang dipotong akan terlihat bijinya yang kenyal berwarna bening.

Pada saat buah masih muda dengan kulit luarnya berwarna hijau, biji aren mempunyai tekstur yang lembek dan berwarna bening, kulitnya berwarna kuning dan tipis, bentuk bijinya lonjong biji muda inilah yang dinamakan kolang kaling.

Gambar Biji buah aren yang masih muda dan yang masak

MANFAAT KOLANG KALING

Kolang kaling banyak digunakan sebagai bahan campuran beraneka jenis makanan atau minuman misalnya : manisan, kolak, ronde, roti, minuman kaleng, es campur dan bajigur.

Sekarang muncul pula aneka produk makanan baru yang menggunakan kolang kaling sebagai bahannya seperti kolang kaling genji, kolang kaling mania, kolang kaling berjuruh.

Kolang kaling selain dapat dimanfaatkan untuk bahan aneka makanan dan minuman, kandungan seratnya juga baik untuk kesehatan. Serat kolang kaling dan serat dari bahan makanan lain yang masuk ke dalam tubuh menyebabkan proses pembuangan air besar teratur sehingga dapat mencegah kegemukan atau obesitas.

Pada bulan puasa, masyarakat beragama Islam menjadikan kolang kaling sebagai menu khas. Produk olahan kolang kaling ini mempunyai nilai ekonomi tinggi.

ALAT PENGOLAHAN KOLANG-KALING

Peralatan yang diperlukan dalam pengolahan kolang-kaling adalah sebagai berikut :

  1. Bakul atau karung goni untuk menempatkan buah aren
  2. Pisau atau sabit untuk mengupas buah aren
  3. Panci atau belanga untuk merebus dan merendam buah aren
  4. Kompor atau tungku
  5. Telenan kayu
  6. Sendok besar ciduk dan serok
  7. Baskom plastik

PENGOLAHAN KOLANG KALING

  1. Pemilihan Bahan
    Pengolahan kolang kaling diawali dengan pemilihan bahan (buah aren) yang masih setengah masak yang ditandai dengan warna kulit buah yang masih hijau segar. Buah-buah aren dilepas satu persatu dari untaiannya dan dimasukkan ke dalam bakul
  2. Pembakaran atau Perebusan Buah Aren
    Ada dua cara mengolah kolang kaling yaitu dengan membakar aren atau merebus aren. Tujuannya adalah untuk menghilangkan lendir buah yang menyebabkan rasa sangat garatal apabila menyentuh kulit
    a) Pembakaran
    Caranya dengan menumpukkan buah aren diatas bara api sehingga daging buah menjadi agak hangus namun bijinya tidak hangus
    b) Perebusan
    Dengan melakukan tahap-tahap sebagai berikut :
     Siapkan belanga, wajan, kuali atau drum bekas.
     Belanga belanga atau kuali tersebut diisi air secukupnya hinggahungga seluruh buah aren yang akan diperoses menjadi kolang kaling iti dapat terendam air.
     Belangga diletakan diatas kompor minyak atau tungku
     Perebusan dilakukan sampai airnya mendidih 1-2 jam kemudian didiamkan sampai airnya dingin.
     Satu persatu buah aren yang sudah direbus itu dikeluarkan untukdiambil bijinya
  3. Pengambilan biji aren
    Caranya dengan mengiris atau membelah buah aren yang sudah direbus atau dibakar.
  4. Pelepasan kulit biji aren
    Kulit biji yang berwarna kuning dilepaskan dengan menggunakan pisau secara hati-hati. Biji yang terlepas dalam keadaan utuh dicuci dengan air bersih.
  5. Perendaman biji aren
    Siapkan belanga atau baskom yang berisi air kapur, lalu biji-biji aren yang sudah bersih direndam dalam air kapur tersebut selama 2 s.d 3 hari. Air kapur berfungsi untuk mengemdapkan segala kotoran dan dapat mengenyalkan biji buah aren setelah selesai perendaman tampaklah biji-biji buah aren yang berwarna putih bersih atau bening yang disebut kolang-kaling. Setelah itu biji dicuci bersih jika akan dipasarkan biji itu harus dalam keadaan diremdam dalam air.

PRODUK OLAHAN KOLANG KALING

Kolang-kaling yang berwarna putih kenyal seperti agar-agar banyak digunakan sebagai bahan campuran es buah (se campur), bajigur, sirup, kolak, manisan atau makanan ringan lainnya. Jika disimpan dalam waktu yang cukup lama kolang-kaling segar akan cepat berlendir, untuk pencegahannya dilakukan pernggantian air remdamnya. Akan tetapi untuk lebih memperpanjang masa simpannya dapat dilakukan peremdaman dengan air gula.

Salah satu produk olahan dari Kolang-kaling dengan cara pengawetan dalam air gula dikenal sebagai manisan kolang-kaling
Bahannya :

  • Kolang kaling
  • Gula pasir
  • Air
  • Pewangi
  • Pewarna makanan

Alatnya :

  • baskom
  • panci
  • kompor

PEMBUATAN MANISAN KOLANG KALING

  1. Kolang-kaling direndam dengan air bersih selama satu malam lalu dicuci.
  2. Kalau manisan kolang-kaling ingin diwarnai gunakan pewarna makanan yang tidak berbahaya. Kolang-kaling ini dicam[pur dengan pewarna dan diaduk sampai merata. Kemudian kolang-kaling didiamkan sebentar supaya terserap secara merata
  3. Kolang-kaling yang sudah diberi pewarna itu dicuci dengan air bersih secara berulang-ulang
  4. Siapkan larutan gula pasir sekitar 60 % yaitu 600 gram gula dilarutkan dalam 1 liter air. Air gula dipanaskan sampai mendidih lalu didinginkan
  5. Kolang-kaling direndam dalam air gula yang sudah dingin selama beberapa hari
  6. Setiap hari air rendaman perlu dipanaskan lagi namun kolang-kaling tidak ikut dipanaskan air gula yang sudah dipanaskan didinginkan kembali untuk merendam kolang-kaling air gula agar kental.

KEMUNGKINAN PEMASARAN KOLANG-KALING

Kemungkinan pemasaran kolang-kaling cukup cerah malahan Indonesia saat ini mengeksport kolang-kaling ke negara-negara lain disamping dapoat memenuhi kebutuhan komsumsi dalam negeri produk ini juga dapat meningkatkan pendapatan petani aren. Di bulan puasa harga kolang-kaling lebih mahal jika dibanding dengan bulang-bulan lain.

Produk olahan kolang-kaling sudah banyak dipasarkan seperti ditoko-toko manisan atau warung.

DAFTAR PUSTAKA

Astawan. Made dan Mita Wahyuni Astawan. 1991. Teknologi Pengolahan Pangan Nabati Tepat Guna. Jakarta : CV. Akademi Pressindo

Lutony, Tony Luaman. 1993. Tanaman Sumber Pemanis. Jakarta : Penebar Swadaya

Sunanto, hata. 1993. Aren Budi Daya dan Multigunanya. Yogyakarta : Kanisius.

Kolang Kaling

Sumber: http://arengasugar.multiply.com/journal/item/176/Kolang-Kaling

1

Di pasar dalam negeri, pada hari-hari biasa buah aren muda yang cantik ini tidak begitu bersuara. Paling-paling hanya di temukan beberapa potong dalam es teler, es buah dan skoteng. Dalam hukum pasar yang amat rasional, permintaan rendah juga berkorelasi dengan hampir ketiadaan nilai, jadi mohon dimaklumi bila tidak semua pemilik pohon aren memaksimalkan buah ini secara ekonomi. Kalau tidak dijadikan bibit paling-paling dibiarkan masak sebagai santapan musang. Dan kalaupun musangnya punah karena di buru, ya dibiarkan rontok begitu saja ke bumi.

Tapi begitu mendekati dan memasuki bulan Ramadhan tiba-tiba pasar menjadi putih oleh jejeran berpupuh-puluh ember dan bak plastik dengan baunya yang khas. Sekarang semua orang membutuhkan kolang-kaling. Dengan warna putih mengkilap, bentuk lonjong agak pipih, ada yang montok dan ada pula yang kurus, kolang-kaling akan bertransformsi dari buah aren yang tidak begitu berharga menjadi komoditi berbagai makanan seperti manisan, dicampur dengan es buah, skoteng ataupun dijadikan kolak.

Memang kolang kaling sangat disukai orang Indonesia. Bahkan kolang kaling yang dicampur dengan es buah dijumpai hampir di seluruh wilayah Indonesia. Cuma sayangnya, sebagian besar pemanfaatan buah ini baru sampai disitu. Idealnya, selain untuk memenuhi konsumsi dalam negeri, kolang-kaling ini sangat layak dijadikan komoditas non migas yang prospek untuk diekspor. Pasar dunia menggemari buah ini sebagai Toddy Fruit.

Ohya, buah aren terbentuk setelah terjadinya proses penyerbukan yang diperentarai angin atau serangga. Bentuknya yang bulat itu berdiameter 4-5 cm, di dalamnya berisi 3 buah biji, agak-agak mirip siung bawang putih.

Untuk mengenal bagian-bagian dari buah aren maka saya contek dari buku:

(1) kulit luar, halus berwarna hijau pada waktu masih muda dan menjadi kuning setelah tua (masak), (2) daging buah, berwarna putih kekuning-kuningan, (3) kulit biji berwarna kuning dan tipis pada waktu masih muda, dan berwarna hitam dan keras setelah buah masak, dan (4) endosperm berbentuk lonjong agak pipih berwarna putih agak bening dan lunak pada waktu buah masih muda, dan berwarna putih padat atau agak keras pada waktu buah sudah masak.

Jadi yang kita santap sebagai buah kolang-kaling itu adalah endospermnya buah aren seperti tampak di foto di atas.

Salam sehat bersama Diva’s Gula Aren,
— Evi
Diva’s Arenga Palm Sugar
Natural Sugar for All Purpose Sweeteners

Camilan : Manisan Kolang-Kaling

Sumber: http://www.bloggaul.com/luciana_adriyanto/ Rabu, 17 September 2008 @ 16:12 WIB – Diari

kolangkaling2

Saat bulan puasa banyak makanan khas yg memang di pas-pas-in sama moment berpuasa, misalnya timun suri dan manisan kolang-kaling. Kolang-kaling jaman sekarang gede loh … ada yg sampe selebar sendok makan, dan rasanya juga empuk, makannya jadi enggak sibuk dan enggak ngotot. Jaman gw kecil, kolang-kaling paling segede jempol dan kurus2. Mungkin sekarang varietas udah Unggul sehingga hasilnya maksimal.

Kalo gw makan manisan kolang-kaling bikinan nyokap, gw suka teringat kisah lucu di masa kanak2. Waktu mengalaminya sih termasuk dalam kisah sedih, tp setelah dewasa begini, jadi lucu kalo mengenangnya.

Waktu itu gw masih SD, mungkin kelas 3, koko gw kelas 6, dan adik gw kelas 2. Kalo gak salah di bulan puasa kayak gini juga. Gw tinggal di daerah Cawang 2. Di sebelah rumah gw ada gang, yg kalo disusuri bisa sampe ke pinggir Sungai Ciliwung. Di sepanjang sungai itu banyak tanah kosong yg ditanami pohon kecapi, pohon melinjo dan pohon aren. Nah pohon aren inilah yg buahnya bisa dijadikan kolang-kaling.

kolangkaling1

Koko gw udah beberapa hari ngeliatin penduduk sekitar metik buah aren dan mengolahnya menjadi kolang-kaling. Buah aren yg bentuknya kayak kelapa kecil dipetik dengan tandannya, lalu dibakar sampai warnanya hitam untuk menghilangkan bulu2 halus yg bikin gatal. Orang yg ngerjain harus dibalur dengan minyak goreng supaya bulu2 halus itu enggak nempel di tangan or badan. Setelah itu buah yg sudah hitam itu dibelah dan dicongkel isinya, itulah si kolang-kaling. Supaya bisa dimakan, kolang-kaling itu harus direbus dan dibuang matanya sebelum diolah menjadi manisan atau kolak dll.

Di suatu siang yg cerah, pas gw bangun tidur siang, koko gw ngajakin liat orang bikin kolang-kaling. Gw nurut aja, kebeneran nyokap gw lagi ada tamu, jadi gw bisa kabur ke pinggir kali. Cuma ngeliatin doang gak seru, pengen nyoba. Akhirnya koko gw minta satu tandan yg udah dibakar utk dibawa pulang ke rumah, mau dikerjain di rumah. Jadilah kita seret2 itu tandan aren pulang ke rumah. Sampe di halaman rumah, bingung dan takut ketahuan nyokap, krn tamunya belon pulang. Pas nyokap gw masuk ke kamar utk ambil sesuatu, secepat kilat kita masuk ke rumah, langsung menuju halaman belakang, tempat cuci dan jemur baju. Pembantu gw udah mau lapor nyokap, tp berhasil kita bujukin, malah dia yg tukang pegangin mangkok buat kolang-kaling.

Sebetulnya sejak nyeret2 tandan aren itu, kita udah mulai gatal2. Udah dibalurin minyak kelapa sampe mengkilap kok masih gatal juga ya? Ternyata krn tandan itu sisa2, jadi pembakarannya kurang sempurna, sebagian masih belum hitam gosong. Tangan dan kaki mulai bentol 2 tebal, warnanya merah dan berasa panas (sampe sekarang gw masih inget gimana rasanya ….), makin digaruk makin gatal dan panas. Adik gw yg hanya pegang2 dikit udah mulai kegatalan juga, sampe akhirnya menangis meraung-raung dengan pilunya. Sedangkan gw sebagai asisten utama, udah mulai meringis2 kesakitan. Koko gw si biang keladi dan penggagas utama, masih semangat membelah dan congkelin kolang-kaling, walaupun tangannya udah pada merah2. Ternyata membelah dan congkelin juga gak gampang loh, golok, bendok, pisau kecil, pisau panjang udah keluar semua. Hasilnya hanya semangkok kecil kolang-kaling, itupun bentuknya enggak karu-karuan, gak simetris, somplak-somplak, gak menarik utk dilihat, apalagi utk dimakan.

Mendengar suara tangisan adik gw dan pembantu yg marah2in kita, akhirnya nyokap gw muncul. Rupanya waktu kita nyeret2 tandan aren itu, nyokap udah ngeliat, tp dibiarin aja, spy kita belajar dari pengalaman. Boro2 dikasihani, gw dan koko gw malah disabetin pake kemoceng (bulu ayam), sakitnya minta ampun. Adik gw kagak disabet, soalnya tangisannya kali yg bikin kasihan. Abis itu kita langsung disuruh mandi dan diborehin minyak gosok, segala macam minyak ditumpahin ke sekujur badan. Badan gw langsung panas — krn gatal dan krn macam2 minyak borehan, perih banget rasanya.

Gimana nasib semangkok kolang-kaling yg dg susah payah dicongkelin? Dibuang tanpa ampun.

Besoknya nyokap gw beli kolang-kaling satu baskom gede. Makan deh tuh kolang-kaling ….. Sebenernya bukan krn kepengen makan kolang-kaling, tapi hanya ingin cobain bikinnya ….

Rgds,
Lucy

Tanggamus – Persediaan Kolang-Kaling Kian Merosot

Sumber: http://www.lampungpost.com/

KOTAAGUNG (Lampost): Persediaan kolang-kaling, yang biasa digunakan untuk bahan campuran minuman saat berbuka puasa, di Pasar Kotaagung, Kabupaten Tanggamus, merosot tajam dibanding tahun lalu.

Sejumlah bakul kolang-kaling di Pasar Kotaagung, Kamis (4-9), mengakui sulitnya mendapat pasokan kolang-kaling pada bulan puasa tahun ini. “Saya juga tidak tahu apa penyebabnya, bisa karena semakin sedikitnya pohon aren yang ada, karena ditebang dan diganti tanaman kakao. Bisa juga, para petani tidak sempat ngolah kolang-kaling karena bersamaan dengan musim kopi, kakao, dan masa panen di sawah,” kata Asih, salah seorang pedagang kolang-kaling di Pasar Kotaagung.

Umumnya, pedagang menjual kolang-kaling selama bulan Ramadan. Sedangkan pada hari-hari biasa di luar bulan Ramadan, mereka berdagang sayuran di Pasar Kotaagung.

Sedikitnya pasokan kolang-kaling ke Pasar Kotaagung, membuat harga bahan campuran minuman saat berbuka puasa ini cukup tinggi, yaitu Rp7.000/kg atau lebih mahal Rp3.000 dibanding harga pada Ramadan tahun sebelumnya.

“Saya kaget betul saat tahu harga kolang-kaling mencapai Rp7.000/kg, padahal bulan puasa tahun lalu hanya Rp4.000 bahkan Rp3.000/kg. Tetapi karena sudah menjadi tradisi, dan butuh buat bahan campuran minuman ya dibeli juga,” kata Susi, warga Pekon Talangrejo, Kecamatan Kotaagung Timur, saat membeli kolang-kaling di Pasar Kotaagung, Kamis (4-9).

Kolang-kaling dikenal juga dengan nama buah atap berasal dari tanaman aren. Kolang-kaling biasanya dijadikan buah cemilan (manisan), kolak, atau bahan campuran minuman saat bulan puasa.

Buahnya kenyal berbentuk lonjong dan berwarna putih transparan dan mempunyai rasa yang menyegarkan. Kolang-kaling dibuat dari biji pohon aren (Arenga pinnata) yang berbentuk pipih dan bergetah.

Kolang-kaling di sejumlah pasar di Kabupaten Tanggamus biasanya berasal dari sejumlah wilayah, seperti Ulubelu, Wonosobo, Limau, Kelumbayan, Cukuhbalak, Pematangsawa, Semaka, dan Kotaagung.

Untuk membuat kolang-kaling, para petani biasanya membakar buah aren sampai hangus, kemudian diambil bijinya untuk direbus selama beberapa jam. Biji yang sudah direbus tersebut kemudian direndam dengan larutan air kapur selama beberapa hari sehingga terfermentasikan.

Kolang-kaling memiliki kadar air sangat tinggi, hingga mencapai 93,8% dalam setiap 100 gram. Kolang-kaling juga mengandung 0,69 gram protein, 4 gram karbohidrat, serta kadar abu sekitar 1 gram dan serat kasar 0,95 gram.

Selain memiliki rasa yang menyegarkan, mengonsumsi kolang-kaling juga membantu memperlancar kerja saluran pencernaan manusia.

Kandungan karbohidrat yang dimiliki kolang-kaling bisa memberikan rasa kenyang bagi orang yang mengonsumsinya, selain itu juga menghentikan nafsu makan dan mengakibatkan konsumsi makanan jadi menurun, sehingga cocok dikonsumsi sebagai makanan diet. n UTI/D-2

Kolang-Kaling Penyeimbang Menu Berlemak

Sumber: SENIOR, Tuesday, 25 Oct 2005 10:21:26 WIB

Di hari Lebaran, kolang-kaling bisa jadi hidangan yang menawarkan warna dan rasa berbeda. Selain menyegarkan, manisannya mudah dibuat dan kaya serat. Jadi, bisa mengimbangi hidangan Idul Firi, yang umumnya tinggi lemak.

Apa hidangan andalan keluarga Anda di hari Idul Fitri? Opor ayam, ketupat, dan aneka kue, tampaknya sudah rutin Nadir di meja makan. Hidangan tersebut sudah dapat dipastikan juga hadir di meja makan tetangga dan kerabat Anda.

Bila Anda ingin tampil beda pada Lebaran tahun ini, buat saja manisan kolang-kaling. Caranya sangat mudah. Dengan mengikuti petunjuk pada tulisan, ini, Anda akan menghasilkan suatu karya seni yang sangat kreatif dan lezat rasanya. Bersiap-siaplah siap-siaplah menerima pujian dart tamu yang Nadir, termasuk dari anggota keluarga Anda sendiri.

Kolang-kaling disukai karena teksturnya yang kenyal, sedikit lebih keras dari sari kelapa (nata de coco). Rasa kenyal yang sangat khas tersebut memberikan sensasi tersendiri bagi siapa saja yang mencicipinya. Selain manisan, kolang-kaling juga dimanfaatkan sebagai bahan pencampur minuman dingin (es campur atau es shop), sekoteng, kolak, buah kaleng, salad, dan makanan ringan lainnya.

Di bulan puasa atau menjelang hari raya, permintaan kolangkaling meningkat tajam, sehingga harganya jadi agak mahal. Olahan kolang-kaling dalam bentuk tuk manisan juga digemari orang asing, sehingga jika ditangani dengan baik niscaya dapat dijadikan mata dagangan ekspor ke manca negara.

Konon selama perang Vietnam berlangsung, tentara Amerika gemar mengonsumsi kolangkaling yang diawetkan di dalam kaleng.

Tanamn Aren
Pohon aren atau enau merupakan tanaman tahunan yang berumur panjang, sehingga dapat climanfaatkan setiap saat, tanpa tergantung musim. Nama Latin dari tanaman ini adalah Arenga piruiata MERR yang merupakan salah satu anggota famili Falmaceae.

Menurut sejarahnya, tanaman ini berasal dari Asia Tenggara. Tanaman ini tersebar luas di berbagai negara tropis, seperti Laos, Filipina, Malaysia, Pantai Timur India, Kamboja, Bangladesh, Vietnam, Birma, Sri Lanka, dan Indonesia.

Di Indonesia, tanaman aren sejak lama sudah dikenal di seluruh wilayah. Hal ini terbukti dari banyaknya nama daerah yang digunakan untuk menyebut tanaman ini. Heyne pada tahun 1950 mencatat sekitar 150 nama daerah.

Umumnya pohon aren tumbuh secara liar, tanpa upaya pembudidayaan. Hambatan utama dalam membudidayakan tanaman ini adalah lamanya waktu perkecambahan biji, akibat kulitnya yang keras dan tebal.

Di beberapa daerah di Indonesia, ada penduduk yang dengan sengaja menanam pohon areri dengan cara memindahkan anakan yang berasal dari sekitar tanaman induknya atau yang berasal dart buah aren yang disebarkan oleh musang, babi hutan, monyet, dan sebagainya. Hewan tersebut tidak dapat mencerna buah aren dengan baik, sehingga keluar bersama fesesnya dalam bentuk yang masih utuh. Jika lingkungan memungkinkan, biji tersebut akan berkecambah dan tumbuh subur menjadi tanaman aren.

Serba Guna
Tanaman aren merupakan pohon serba guna karena hampir seluruh bagiannya dapat dimanfaatkan untuk berbagal keperluan. Akarnya dapat digtunakan sebagai pembuat cambuk dan anyaman; belahan batangnya untuk saluran air, wuwungan atap, tongkat, atau galar-galar.

Umbutnya enak dimakan sebagai sayuran; lidi untuk sapu dan keranjang; daun muda untuk pembungkus rokok; ijuk untuk tali, sapu, atap dan sikat; empulur batangnya dapat diolah menjadi sagu. Niranya dapat diolah menjadi gula merah, tuak dan cuka; sedangkan bijinya dapat diolah menjadi kolang-kaling yang lezat.

Walaupun sama-sama dapat menghasilkan sagu. tanaman aren berbeda dengan tanaman sagu. Tanaman sagu membentuk rumpun, sedangkan arena tidak. Aren mempunyai banyak ijuk hitam yang menutupi seluruh batangnya, sedangkan pada sagu hanya di pinggiran pelepah daunnya.

Tanaman aren termasuk berumah satu, yaitu memiliki bunga betina dan bunga jantan dalam satu pohon yang sama.

Bunga aren merupakan monocious-unisexual, artinya bunga jantan dan bunga betinanya terpisah pada masing-masing tandan, dengan rangkaian bunga yang menggantung.

Bunga aren tumbuh secara basifetal, yaitu bunga yang paling awal tumbuh (paling tua) akan terletak di dekat batang. Bunga yang lebih muda akan tumbuh pada ruas berikutnya menuju ke arch ujung bawah.

Bunga jantan biasanya dimanfaatkan sebagai sumber nira (amok pembuatan gala merah), sedangkan bunga betina dibiarkan tumbuh terus menjadi buah. Dan buah inilah nantinya diperoleh kolang-kaling.

Buah aren dalam jumlah banyak bergantung pada tandan yang bercabang dengan panjang sekitar 90 cm Dalam satu pohon bisa terdapat 4 sampai 5 tandan buah, masing-masing dapat mencapai berat sekitar 100 kg.

Buah aren berbentuk segitiga atau bulat lonjong. Kulit buah ketika masih muda berwarna hijau tua atau hijau kebiruan. Saat tua berwarna kuning atau kuning kecokelatan. Daging buah berwarna kuning keputihan dan lunak, dapat menimbulkan rasa gatal jika mengenai kulit karena mengandung kristal kalsium oksalat yang berbentuk janzm.

Di dalam daging buah terdapat biji berukuran cukup besar, kenyal, dan berwarna putih. Biji yang masih muda menyerupai tulang rawan, kemudian berubah menjadi berwarna abu-abu putih dan mengeras setelah tua. Pada setiap buah aren, umumnya terdapat tiga buah biji dengan ukuran panjang antara 2,5 – 3,5 cm dan lebar 2,0 – 2,5 cm

Cara Mendapatkan
Buah aren yang baik untuk diolah menjadi kolang kaling adalah buah setengah matang yang berumur sekitar 1 sampai 1,5 tahun atau lebih. Buah yang terlalu muda akan menghasilkar kolang-kaling yang sangat lunak sedangkan yang terlalu tua akar menghasilkan kolang-kaling yan; terlalu keras dan berserat.

Pemanenan buah dari pohonnya dapat dilakukan dengan cara mengikat tandan buah dengan.tali, kemudian tangkai buah dipotong dengan golok . sehingga tandan buah menggantung. Dengan cara mengulu tali pengikat, buah akan turun perlahan-lahan menyentuh tanah.

Buah yang telah dipanen selanjutnya dibakar di tengah tumpukan kayu kering, sampai kulit buah hangus. Pembakaran ini dimaksudkan untuk memudahkan pelepasan biji clan menghancurkan kristal-kristal kalsiun oksalat yang dapat menimbulkan rasa gatal pada kulit.

Cara lain untuk memperoleh kolang-kaling adalah dengan merebus buah aren di dalam drum. Perebusan dilakukan sampai warna buah berubah dari hijau tua menjadi hijau pucat kekuning-kuningan. Biji dapat diperoleh dengan cara mengupas bagian kulitnya menggunakan pisau.

Biji yang diperoleh kemudian ditumbuk dengan batu sampai pipih, selanjutnya dicuci dan direndam di dalam air bersih selama beberapa hari (3 sampai 4 hari) supaya mengembang. Setelah itu kolang-kaling dicuci kembali dengan air bersih clan siap untuk dimakan atau dipasarkan.

Komposisi gizi kolang-kaling tergantung kepada proses pengolahannya, yaitu secara perebusan atau pembakaran.
Sumber: Senior

21 Comments »

  1. Apa yang disajikan cukup menarik dan kontributif bagi pihak-pihak yang menaruh minat pada pengembangan tanaman ini dari sektor on farm hingga off-farmnya. Isi selalui bisa di up-date secara kuantitas dan kualitas. Terimakasih atas informasinya

    Comment by rohadi jarod — July 5, 2011 @ 10:59 pm

    • hubungi 081370024352
      kl siap k daerah sumut

      Comment by chandra — June 21, 2013 @ 8:50 am

      • Kami distributor kolang kaling mentah dan matang (siap dimakan) hub : 085833925156 (Robin) , Medan , sumut

        Comment by robin — February 4, 2014 @ 7:01 pm

  2. Bisa minta tolong beritahu di mana saja lokasi petani aren ini?

    Comment by Rhaka — August 16, 2011 @ 9:09 am

  3. kalau mau beli kolangkaling dalam jumlah banyak, menghubungi siapa??? kalau bisa call saya di 082330106101

    Comment by didik — April 9, 2012 @ 1:08 am

    • Saya siap mendistribusikan kolang kaling mentah dan siap dimakan dalam jumlah besar, hubungi 081384787007, medan-sum ut

      Comment by robin — February 4, 2014 @ 6:49 pm

  4. penghasil aren di daerah bogor dimana ya???

    Comment by rahmi — June 8, 2012 @ 8:12 pm

    • hehehe…ntu dia sy juga lg nyari…bogor mana ya… sy dpt info dicisarua…tapicisarua mana bu.pak,teteh????? dikabupaten bogor cisarua bnyakkkkk buangeeet

      Comment by budikaryana — January 9, 2014 @ 9:51 pm

  5. di tempat sy banyak pohon dan buah aren tpi tdk ada yg kelola, kalo ada yg mo kelola ‘n bagi hasil? silahkan!

    Comment by sam dola — July 18, 2012 @ 7:14 pm

  6. info please nomor tlp distributor / angen kolang kaling daerah tangerang.bisa di sms nomor y ke hp saya 08126508468 / LAMHOT

    Comment by lamhot — May 19, 2013 @ 11:31 pm

  7. aq trtarik dn mw pesen. gmn crax..???

    Comment by mahmud — May 24, 2013 @ 9:50 pm

  8. bsa mnt no tlp yg bs d hub..???

    Comment by h.mahmud — May 28, 2013 @ 2:22 am

  9. bs mnta no tlp yg bs d hub,,?

    Comment by h.mahmud — May 28, 2013 @ 2:23 am

  10. yg butuh kolang kaling bisa hub 0888 0990 7776

    Comment by yoel hendra — July 2, 2013 @ 9:58 pm

  11. Saya baru tahu..rupanya ada juga yg menulis data2 pohon aren sampai sedetail ini..Mantap..!!
    padahal tiap tahun saya berkecimpung dgn pohon aren, menjelang bulan Ramadan..karena lumayan buat tambahan uang kantong.
    yg mau tahu tentang pengolahan buah kolangkaling sampai siap bisa di jual/makan,bisa email ke.coco.julion@gmail.com atau call.ke 083191624971
    yg mau pesan kolangkaling siap edar juga bisa hub.saya, karena kita tiap menjelang ramadan..mengolah kolangkaling sampai dgn 50-70 ton kolangkaling siap edar.
    trimakasih.

    Comment by koko julianto ginting — September 19, 2013 @ 8:44 am

  12. Saya puna kolangkaling siap dijual yg mau beli hubungi 085936131490/ 03618362667
    posisi sy dibali

    Comment by made — October 15, 2013 @ 7:55 pm

  13. brapa Harga perkilo harga kolang kaling sekarang tolong di info……….!!!!!

    thanks

    Comment by made — October 15, 2013 @ 8:01 pm

  14. Kolang kaling sukabumi.
    Info dan pemasaran : http://www.triagro.com

    Comment by triyono — December 20, 2013 @ 3:34 pm

  15. yg minat kolang kaling hubungi 085936131490 sy posisi dibali

    Comment by made — December 22, 2013 @ 10:54 pm

    • Kolang kaling yg udh siap edar, kira2 bs bertahan sampai brp bln,,?? dan gmana cara penyimpanannya supaya awet dan gak cpt rusak,,,??????

      Comment by Koyet — February 1, 2014 @ 4:16 am


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

The Shocking Blue Green Theme. Create a free website or blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 32 other followers

%d bloggers like this: