Aren Indonesia

Pembibitan Aren

Pembibitan Aren

Sumber: http://kebunaren.blogspot.com/

200px-Aren_pinna_080814_2152_S_srna

Tanaman aren memperbanyak diri hanya melalui biji. Karenanya, untuk keperluan budidaya dibutuhkan biji. Biji yang dipilih untuk pembibitan tentu harus berkualitas baik dan sudah matang sempurna. Biji untuk pembibitan bisa berasal aren yang keluar dari perut musang, biji tua hasil pemetikan langsung dari pohon, dan biji aren tua dari  pohon yang ditebang.
Ada beberapa cara dan asal pengumpulan biji untuk persiapan bibit antara lain dengan cara :

a). Pembibitan dan biji yang keluar dari perut musang

Mula–mula direndam dalam air dingin selama lebih dari kurang 5 menit. Kemudian dibersihkan dan dijemur sekitar 2 hari. Setelah kering, biji disemaikan dalan polibag yang telah diisi dengan tanah subur dan gembur (jika perlu bisa dicampur dengan sedikit pupuk organik) dengan kedalaman sekitar 1 cm. Biasanya dalam waktu 12-13 hari biji aren mulai berkecambah, yang ditandai dengan munculnya hipokotil. Selanjutnya setelah 30 hari disemaikan, biji tersebut muncul ke permukaan tanah polibag. Persentase perkecambah biji aren dengan cara ini mencapai 80-85 %.

b). Pembibitan biji aren tua yang dipetik langsung dari pohon

Biji-buah-aren

Biji Aren yang siap dikecambahkan

Mula-mula biji dipendam di dalan tumpukan sampah yang masih basah dan sudah agak membusuk , selama lebih kurang 15 hari. Tujuannya, selain untuk memudahkan pengupasan kulit buah juga untuk merangsang proses fisiologi perkecambah biji. Setelah itu biji dicuci dengan air dingin dan dikeringkan di bawah panas matahari sekitar 2 hari. Selanjutnya biji di semaikan dalam polibag seperti untuk penyemaian dari biji yang keluar dari perut musang. Tempat persemaian sebaiknya dinaungi, bahkan beberapa petani biasa menutupi bedengan, setelah berkecambah tutup bedengan baru dibuka. Kecambah di dalam bedengan tetap dinaungi dan disiram secukupnya untuk menjaga kelembaban. Biasanya setelah 34 hari biji akan mulai berkecambah dan sekitar 2-3 minggu kemudian biji akan muncul kepermukaan tanah polibag. Persentase perkecambahaan bahan biji dengan cara ini sekitar 45 %.

c). Pembibitan biji aren tua yang berasal dari pohon yang di tebang

Cara ini merupakan modifikasi dari model pembibitan biji aren yang dipetik langsung dari pohon. Urutannya dimulai dengan memetik buah, pemendaman, dalam sampah, pengulitan, pembersihan, dan penjemuran. Sebelum disemaikan, bagian punggung biji diiris (dekat bakal tunas) selebar kira-kira 5 mm. Selanjutnya biji direndam dalam air dingin sekitar 24 jam untuk mempercepat proses imbibisi. Setelah itu biji disemaikan dalam polibag dan biasanya sesudah 16-17 hari mulai berkecambah, dan 2-3 minggu kemudian akan muncul kepermukaan. Persentase perkecambahan biji aren dengan cara ini sekitar 75 %.

d). Pembibitan aren dapat juga dilakukan dengan menggunakan biji aren tua yang berasal dari buah yang berjatuhan. Caranya dapat dilakukan dengan sistem pembibitan dari biji yang buahnya dipetik langsung dari pohon yang ditebang.

Karena tanaman aren dapat diperbanyak secara generatif (dengan biji), maka akan diperoleh bibit tanaman dalam jumlah besar, sehingga dapat dengan mudah mengembangkan (membudidayakan) tanaman aren secara besar-besaran.

Langkah yang perlu dilakukan dalam pengumpulan dan pemilihan biji adalah sebagai berikut :

  • Pengumpulan buah aren yang memenuhi persyaratan.
  • Berasal dari pohon aren yang pertumbuhannya sehat, berdaun lebat.
  • Buah aren masak benar (warna kuning kecoklatan dan daging buah lunak).
  • Buah berukuran besar (diameter minimal 4 cm)
  • Kulit buah halus (tidak diserang penyaklit).
  • Keluarkan biji aren buah yang telah dikumpulkan dengan membelahnya.
  • Memilih biji-bijian aren yang memenuhi syarat :
    • Ukuran biji relative besar
    • Berwarna hitam kecoklat-coklatan
    • Permukaan halus (tidak keriput)
    • Biji dalam keadaan sehat/tidak berpenyakit.

Yang perlu diperhatikan dalam pengumpulan biji adalah bahwa buah aren terkandung asam oksalat yang apabila mengenai kulit kita akan menimbulkan rasa sangat gatal. Oleh Karena itu perlu perlu dilakukan pencegahan antara lain dengan cara :

  • Memakai sarung tangan apabila kita sedang mengambil biji dari buahnya.
  • Hindari agar tangan kita tidak menyentuh bagian tubuh lain, ketika mengeluarkan biji-biji aren tersebut dari buahnya.
  • Cara lain untuk mencegah agar tidak terkena getah aren ketika kita sedang mengeluarkan bijinya dari buah yaitu dengan memeram terlebih dahulu buah-buah aren yang sudah tua sampai membusuk.
    Pemeraman dapat dilakukan dengan memasukan buah aren ke dalam kotak kayu dan ditutup dengan karung goni yang selalu dibasahi. Setelah ± 10 hari, buah aren menjadi busuk yang akan memudahkan pengambilan biji-bijian.

Pembibitan

Pengadaan bibit dapat dilakukan dengan dua cara yaitu bibit dari : permudaan alam dan bibit dari hasil persemaian biji.

Pengadaan bibit dari permudaan alam/anakan liar.

Bibit-Aren-alami-dari-biji-
Dari Bibit Alam

Proses pembibitan secara alami dibantu oleh binatang yaitu musang (Paradoxurus hermaproditus). Binatang tersebut memakan buah-buahan aren dan bijinya dan bijinya keluar secara utuh dari perutnya bersama kotoran. Bibit tumbuh tersebar secara tidak teratur dan berkelompok. Untuk menanamnya dilapangan, dapat dilakukan dengan mencabut secara putaran (bibit diambil bersama-sama dengan tanahnya).

Pemindahan bibit ini dapat langsung segera ditanam di lapangan atau melalui proses penyapihan dengan memasukan anakan ke dalam kantong plastic (polybag) selama 2-4 minggu.

Pengadaan bibit melalui persemaian

Untuk  mendapatkan bibit dalam jumlah yang besar dengan kualitas yang baik, dilakukan melalui pengadaan bibit dengan persemaian. Namun untuk mendapakan benih yang baik perlu memilih pohon induk yang memenuhi syarat. Adapun kriteria pohon induk yang baik adalah sebagai berikut :

1. Batang pohon harus besar dengan pelepah daun merunduk dan rimbun
Sampai saat ini tanaman aren yang tumbuh dilapangan dikategorikan dalam 2 aksesi yaitu Aren Genjah (pohon agak kecil dan pendek) dengan produksi nira antara 10 – 15 liter/tandan/hari, dan Aren Dalam (pohon besar dan tinggi) dengan produksi nira 20 – 30 liter/tandan/hari. Untuk pohon induk dianjurkan adalah aksesi Dalam.

Pembibitan-Aren-dari-pohon-
Bibit pindahan dari semaian alam ke persemaian

Oleh karena itu hal yang harus diperhatikan dalam memilih dan menentukan pohon induk sebagai sumber benih yaitu pohon yang sudah berbunga baik sistem pembungaan betina maupun sistem pembungaan jantan dan sedang disadap niranya. Hal ini penting karena tanaman aren dikenal sebagai tanaman hapaksantik yaitu fase reproduktifnya membatasi pertumbuhan batang dengan daya tahan hidup mencapai 3 tahun.
2. Pohon terpilih harus memiliki produktifitas yang tinggi

Untuk mengetahui bahwa pohon induk yang telah dipilih sebagai sumber benih dari mayang betina dengan memiliki produktifitas nira yang tinggi antara 20 – 30 liter/mayang/hari, maka perlu dilakukan penyadapan nira dari mayang jantan pertama atau kedua. Sebab tidak semua mayang jantan yang keluar (9 – 11 mayang) dan tidak semua pohon mengeluarkan nira. Hal ini sangat dipengaruhi oleh proses fisiologi tanaman. Apabila yang disadap mayang jantan pertama atau kedua produksi niranya banyak maka pohon tersebut adalah produktif untuk pohon induk sebagai sumber benih. Pohon yang terpilih sebagai sumber benih dengan produksi nira yang banyak maka tidak dianjurkan untuk proses penyadapan untuk tandan-tandan selanjutnya secara berturut-turut. Bila pohon induk dilakukan penyadapan terus menerus (dipaksa) maka akan menghasilkan buah yang kelihatannya utuh tetapi bijinya berkerut bahkan kempes sehingga bila ditanam menghasilkan pohon aren yang tidak baik.

Pengumpulan buah dan biji

1. Pengumpulan buah

Buah yang digunakan sebagai sumber benih harus matang, sehat yang ditandai dengan kulit buah yang berwarna kuning kecoklatan, tidak terserang hama dan penyakit dengan diameter buah ± 4 cm. Sebaiknya buah yang diambil adalah yang terletak dibagian luar rakila. Buah aren ini dapat disimpan selama 2 minggu pada karung plastik atau kardus untuk memudahkan pemisahan biji (benih) dari kulit.

2. Pengambilan biji dari buah

Pengambilan biji dari dalam buah aren harus menggunakan sarung tangan karena buah aren mengandung asam oksalat yang akan menimbulkan rasa gatal apabila kena kulit. Cara lain, yaitu dengan memeram buah-buah aren yang telah dikumpulkan sampai kulit buah menjadi busuk sehingga biji telah terpisah dari daging buah. Dengan cara ini, biji dapat diambil dengan mudah dan pada kondisi ini kulit buah aren tidak gatal lagi.

Pematahan Dormansi Biji untuk mempercepat perkececambahan

Secara alami biji aren memiliki masa dormansi yang cukup lama, yaitu bervariasi dari 1-12 bulan yang terutama disebabkan oleh kulit biji yang keras dan impermeabel sehingga menghambat terjadinya imbibisi air ke dalam biji. Upaya pematahan dormansi telah dilakukan untuk mengatasi impermeabilitas kulit biji ini melalui perendaman dengan HCl, H2SO4, air panas dan skarifikasi. Dormansi biji aren juga disebabkan oleh adanya zat inhibitor perkecambahan seperti ABA, kematangan embrio yang belum sempurna dan faktor genetis tanaman aren.

Biji-Aren-mulai-bertunas
Bibit Aren tumbuh tunas di Persemaian

Dapat dikatakan bahwa penyebab dormansi kemungkinan besar berasal dari kulit biji yang impermeabel dan inhibitor perkecambahan yang ada pada kulit biji dan endosperm biji, karena embrio yang ditanam langsung secara in vitro dapat tumbuh lebih cepat dibandingkan dengan eksplan embrio+endosperm. Artinya endosperm berpengaruh menghambat pertumbuhan embrio itu sendiri.

Pembibitan Aren memerlukan waktu yang lama, karena benih aren memiliki sifat dormansi. Walaupun dormansi benih merupakan sifat alami untuk dapat bertahan hidup agar spesiesnya tetap lestari, tetapi sifat dormansi benih tersebut dapat mengganggu pelaksanaan kegiatan pembibitan. Kendala yang masih dihadapi dalam penyediaan bibit aren antara lain belum tersedianya teknologi yang dapat memperpendek dormansi benih

Hasil penelitian menunjukkan bahwa daya berkecambah sangat rendah dan beragam (10 – 65%), dan waktu yang diperlukan untuk memulai berkecambah cukup lama yakni sekitar 4 – 6 bulan (Mashud, dkk.,1989).

Penyebab kedormanan benih aren antara lain adalah tebalnya kulit benih dan ketidakseimbangan senyawa perangsang dan senyawa penghambat dalam memacu aktivitas perkecambahan benih. Disamping itu meningkatnya senyawa kalsium oksalat pada buah aren yang telah matang juga diduga sebagai penghambat perkecambahan, disisi lain kalsium oksalat dikeluhkan oleh petani karena dapat menimbulkan rasa gatal. Pada dasarnya dormansi benih aren dapat diperpendek dengan berbagai perlakuan sebelum dikecambahkan, baik secara fisik, kimia dan biologi.

Dikenal beberapa cara untuk memecahkan dormansi biji aren.

Cara I :

  • Merendam biji dalam larutan HCL dengan kepekatan 95 % dalam waktu 15 – 25 menit.
  • Meredam biji dalam air panas bersuhu 50º selama 3 menit.
  • Biji dikikis kulitnya di daerah pertumbuhan kecambah, lalu direndam dalam air selama 4 hari , kemudian disimpan pada suhu 28°-30°C sampai terjadi perkecambahan. Kecambah kemudian ditanam dalam pasir halus yang lembab hingga mencapai pertumbuhan daun ketiga
  • Media penyemaian dapat dibuat dengan kantong plastic ukuran 20 x 25 cm yang diisi dengan kompos, pasir dan tanah 3 : 1 : 1 dan lubangi secukupnya pada bagian bawahnya sebagai saluran drainase. Biji-biji yang telah diperlakukan tersebut dimasukan kedalam kantong plastic tersebut sedalam sekitar ¾ bagian biji di bawah permukaan tanah dengan lembaga menghadap ke bawah dengan posisi agak miring.
  • Untuk mencapai bibit siap tanam di lapangan (ukuran = 40 cm) diperlukan waktu persemaian 12 – 15 bulan.

Cara II :

  • Merendam biji dengan larutan KNO3 dengan kepekatan 0,5 % selama 36 jam (Saleh, 2003)
  • Meredam biji dalam air panas bersuhu 50º selama 3 menit.
  • Memberi perlakuan fisik dengan mengikis punggung (dekat embrio) atau skarifikasi dengan kertas amplas
  • Media penyemaian dapat dibuat dengan kantong plastic ukuran 20 x 25 cm yang diisi dengan kompos, pasir dan tanah 3 : 1 : 1 dan lubangi secukupnya pada bagian bawahnya sebagai saluran drainase. Biji-biji yang telah diperlakukan tersebut dimasukan kedalam kantong plastic tersebut sedalam sekitar ¾ bagian biji di bawah permukaan tanah dengan lembaga menghadap ke bawah dengan posisi agak miring.
  • Daya kecambah sekitar 40 – 50 %, kecepatan berkecambah sekitar 40 – 55 hari.
  • Bibit yang telah ditanam memerlukan penyiraman dan naungan agar terhindar dari cahaya matahari secara langsung. Bibit aren dapat dipindahkan ke lapangan (ditanam) setelah berumur 6-8 bulan sejak daun pertama terbentuk.

Cara III

  • Biji yang sudah dikumpulkan dikeringkan dengan cara dijemur selama 1-2 hari.
  • Kemudian biji direndam selama 24 jam
  • Biji diangkat dan dimasukkan kantongan plastik yang kedap udara dan diikat tertutup, hal ini dilakukan sampai biji pecah dan kecambah muncul. Menurut pengalaman petani tahap ini memerlukan waktu sekitar 7 hari.
  • Hanya biji-biji yang berkecambah yang diambil untuk dipindakan di polibag, sedang biji yang belum berkecambah dikembalikan lagi ke dalam kantong plastik. Kantong plastik yang berisi benih ini disimpan pada tempat tertutup. Penyimpanan kantong-kantong yang berisi biji ini sebaiknya pada media sekam padi. Karena dengan kondisi yang lembab di dalam kantong plastik sekaligus hangat di timbunan sekam padi, dapat memacu embrio untuk berkecambah. Pengalaman ini adalah dari petani aren dari Sulawesi Selatan dan sudah dipraktekkan di kebun pembibitan aren di Nunukan Kalimantan Timur.

Cara IV

  • Apabila bibit aren sudah berumur sekitar 4 bulan atau sudah setinggi 3 cm, maka bibit dipindahkan ke polibag lain yang telah diisi dengan media tanam yang lebih subur (terdiri dari tanah dan pupuk organik atau pupuk kandang dengan perbandingan 1:2). Ukuran polibagnya pun harus lebih besar, misalnya lebarnya 25 cm dan tingginya 30 cm.

Pemeliharaan selama pembibitan

Pemeliharaan selama pembibitan meliputi penyiraman rutin, penyiangan, pengemburan tanah, dan pemupukan. Sampai bibit umur 2-3 tahun pemberian pupuk cukup dua kali. Pupuk yang diberikan berupa NPK atau Urea, TSP, dan ZK dengan perbandingan yang sama. Untuk tahun pertama setiap bibit cukup diberi 20 g dan tahun berikutnya 40 g.

Pemeliharaan bibit polibag kecil di persemaian tahap 1 dilakukan dengan cara :

  • Benih yang sudah berkecambah di tanam dalam polibag ukuran 15 x 20 cm dengan media tanam campuran tanah : sekam : pupuk kompos (3 : 1 :1) atau bahan dan perbandingan yang lain.
  • Bibit polibag ini disusun dengan agak dijarangkan dengan jarak antar polibag sekitar 20-30 cm.
  • Penyiraman bibit 2 kali sehari, pagi jam 08.00 – 09.00 dan sore hari jam 15.00 – 16.00
  • Penyiangan persemaian yaitu menghilangkan rumput-rumput pengganggu yang tumbuh baik di polibag maupun di tanah tempat persemaian.
  • Pemberantasan hama dan penyakit, apabila ada gejala serangan hama dan penyakit.
  • Pemberian pupuk pada bibit kecil ini dapat dilakukan dengan 2 cara, yaitu pada tanah di sekitar bibit tanaman.
  • Adapun jenis dan jumlah pupuk yang diberikan pada saat persemaian ini belum terlalu banyak, karena tanamannya masih kecil.
  • Persemaian 1 ini berjalan selama antara 4-5 bulan atau sesuai perkembangan tanaman, sehingga polibag terasa sudah tidak nyaman lagi bagi bibit tanaman aren ini, karena perkembangan akar, batang dan daunnya sudah agak besar.

Pemeliharaan bibit polibag besar di persemaian tahap 2 dilakukan dengan cara :

  • Ukuran polibag yang digunakan pada persemaian 2 ini sama dengan yang digunakan untuk bibit kelapa sawit, yaitu ukuran 20 kg atau berukuran , 50×80 atau 60×90 cm.
  • Media tanam yang digunakan adalah tanah : sekam : pupuk kompos (4:2:2)
  • Setelah polibag besar diisi media sekitar 1/2 volume polibag, polibag bibit disusun teratur dengan jarak antar polibag sekitar 80 – 100 cm.
  • Pemindahan bibit dari polibag pertama ke polibag besar dilakukan tidak merubah posisi letak polibag besar yang sudah berisi tanah. Bibit dan medianya diambil dengan cara merobek polibag kecil dengan pisau tanpa membongkar media dan susunan perakarannya, kemudian diletakkan pada polibag yang sudah berisi tanah tersebut. Media tanah ditambahkan untuk menutup bibit tersebut sehingga polibag terlihat penuh.
  • Penyiraman pada persemaian bibit polibag besar ini pada pembibitan skala besar biasa menggunakan sistem irigasi springkler. Pengairan dilakukan minimal satu hari sekali, tergantung kelembaban tanah atau curah hujan.
  • Pemupukan dilakukan setiap sebulan sekali dengan jenis pupuk Urea & SP 36 sebanyak 10 -20 gram/ pohon, atau bisa juga dilakukan setiap 2 bulan dengan jenis pupuk Urea & SP 36 sebanyak 20 -40 gram/ pohon.
  • Pemeliharaan dilakukan sampai bibit siap ditanam di lapangan, dengan umur bibit sekitar 16-18 bulan setelah semai.

Penanaman

Bibit yang baik dan siap ditanam mempunyai ciri-ciri sebagai berikut :

  • Perkembangan pertumbuhan akar batang dan daunnya proporsional.
  • Akar sudah menembus keluar dari polibag, batangnya cukup kokoh dan daunnya membuka lebar dengan susunan daun yang merekah (tidak menguncup).
  • Jumlah daun cukup banyak (sekitar 6 -10 lembar), warna daun hijau segar dengan permukaan yang mengkilat.

Kelebihan tanaman aren dibanding tanaman perkebunan lainnya seperti sawit adalah, tanaman aren bisa ditanam secara berdampingan dengan tanaman lain atau dengan sistem tumpang sari. Namun demikian penanaman aren dapat dilakukan dengan sistim monokultur atau dengan sistim agroforestri/tumpangsari.

Dengan sistim monokultur terlebih dahulu dilakukan pembersihan lapangan dari vegetasi yang ada (land clearing) dan pengolahan tanah dengan pembajakan atau pencangkulan serta pembuatan lubang tanaman.

Pembuatan lubang tanaman dengan ukuran 30 x 30 x 30 cm dan jarak antar lubang (jarak tanam) 5 x 5 m atau 9 x 9 m. untuk mempercepat pertumbuhan pada lubang tanaman diberi tanah yang telah dicampur dengan pupuk kandang, urea, TSP, sekitar 3 – 5 hari setelah lubang tanaman disiapkan, baru dilakukan penanaman. Bibit yang baru ditanam, sebaiknya diberi naungan atau peneduh.

Sistim agroforestri/tumpangsari, ini dapat dilakukan dengan menamai bagian lahan yang terbuka yaitu diantara kedua tanaman pokok dengan tanaman penutup tanah seperti leguminose atau tanaman palawija

Setelah bibit aren berumur 2-3 tahun, maka penanaman dapat dilaksanakan. Lubang tanaman harus sudah dibuat 2-3 bulan sebelum penanaman dengan ukuran 50x50x50 cm atau lebih besar. Jarak antar lubang idealnya 9×9 m, tetapi dapat juga lebih besar atau lebih kecil tergantung kondisi lahan. Sekitar satu bulan menjelang penanaman, dan baiknya galian dari lubang tanaman dimasukkan serta dicampur pupuk kandang sebanyak dua kaleng minyak tanah.

Penanaman sebaiknya dilakukan pada awal musim hujan agar diperoleh lingkungan yang lembab dan cukup air. Pekerjaan yang penting selama pemeliharaan tanaman aren tidaklah banyak, kecuali membersihkan lahan di sekitar tanaman dan membuang pelepah daun kering. Sambil menunggu tanaman berbunga , ijuk dan daun mudanya sudah dapat dinikmati hasil penjualannya.

Sampai sekarang belum ada aturan baku tentang cara pemupukan serta jenis dan dosis pupuk untuk tanaman aren dewasa. Bahkan dapat dikatakan belum ada yang melakukannya. Sementara masalah hama dan penyakit, juga dilaporkan tidak ada jenis pengganggu yang sangat membahayakan tanaman aren.

26-12-2007

Sumber Benih Dan Teknologi Pembibitan Aren

Sumber:  http://perkebunan.litbang.deptan.go.id/

Pendahuluan

Tanaman aren (Arenga pinnata MERR) merupakan tanaman dari suku Palmae yang tersebar pada hampir di seluruh wilayah Indonesia, terutama terdapat di 14 provinsi, seperti: Papua, Maluku, Maluku Utara, Sumatera Utara, Sumatera Barat, Jawa Barat, Jawa Tengah, Banten, Sulawesi Utara, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tenggara, Bengkulu, Kalimantan Selatan dan Nangroe Aceh Darussalam. Total luas di 14 provinsi sekitar 70.000 Ha.

Pengelolaan dan pembudidayaan tanaman aren perlu dilakukan mengingat tanaman aren memiliki keunggulan dalam mencegah erosi tanah terutama pada daerah-daerah yang terjal karena akar tanaman aren dapat mencapai kurang lebih enam meter pada kedalam tanah. Nira aren juga berpeluang untuk diolah menjadi salah satu alternatif biofuel, yaitu menjadi etanol.

Aren juga memiliki nilai ekonomis jika diusahakan secara serius, karena seluruh bagian dari tanaman ini baik batang, daun, buah, mayang, ijuk yang dihasilkan dapat digunakan untuk keperluan kehidupan manusia. Aren ternyata dapat menghasilkan 60 jenis produk bernilai ekonomi dan beberapa produk berpotensi untuk diekspor, bahkan aren berperan sebagai penyuplai energi dan untuk pelestarian lingkungan hidup. Pemanfaatan tanaman aren di Indonesia sudah berlangsung lama, namun agak lambat perkembangannya menjadi komoditi agribisnis karena sebagian tanaman aren yang dihasilkan adalah tumbuh secara alamiah atau belum dibudidayakan.

Beberapa hal yang perlu mendapat perhatian dalam pembudidayaan tanaman aren yang sangat penting adalah sumber benih dan teknologi pembibitan aren.

Sumber Benih

Tanaman aren dapat dikembangkan secara generatif yaitu melalui biji dari pohon induk yang memiliki kriteria sebagai berikut :

1. Batang pohon harus besar dengan pelepah daun merunduk dan rimbun

Sampai saat ini tanaman aren yang tumbuh dilapangan dikategorikan dalam 2 aksesi yaitu Aren Genjah (pohon agak kecil dan pendek) dengan produksi nira antara 10 -15 liter/tandan/hari, dan Aren Dalam (pohon besar dan tinggi) dengan produksi nira 20 – 30 liter/tandan/hari. Untuk pohon induk dianjurkan adalah aksesi Dalam.

Oleh karena itu hal yang harus diperhatikan dalam memilih dan menentukan pohon induk sebagai sumber benih yaitu pohon yang sudah berbunga baik sistem pembungaan betina maupun sistem pembungaan jantan dan sedang disadap niranya. Hal ini penting karena tanaman aren dikenal sebagai tanaman hapaksantik yaitu fase reproduktifnya membatasi pertumbuhan batang dengan daya tahan hidup mencapai 3 tahun.

2. Pohon terpilih harus memiliki produktifitas yang tinggi

Untuk mengetahui bahwa pohon induk yang telah dipilih sebagai sumber benih dari mayang betina dengan memiliki produktifitas nira yang tinggi antara 20 – 30 liter/mayang/hari, maka perlu dilakukan penyadapan nira dari mayang jantan pertama atau kedua. Sebab tidak semua mayang jantan yang keluar (9 – 11 mayang) dan tidak semua pohon mengeluarkan nira. Hal ini sangat dipengaruhi oleh proses fisiologi tanaman.

Apabila yang disadap mayang jantan pertama atau kedua produksi niranya banyak maka pohon tersebut adalah produktif untuk pohon induk sebagai sumber benih. Pohon yang terpilih sebagi sumber benih dengan produksi nira yang banyak maka tidak dianjurkan untuk proses penyadapan untuk tandan-tandan selanjutnya secara berturut-turut. Bila pohon induk dilakukan penyadapan terus menerus (dipaksa) maka akan menghasilkan buah yang kelihatannya utuh tetapi bijinya berkerut bahkan kempes sehingga bila ditanam menghasilkan pohon aren yang tidak baik.

Teknologi Pembibitan

Tahapan penyediaan benih tanaman aren dilakukan sebagai berikut :

1. Pengumpulan buah

Buah yang digunakan sebagai sumber benih harus matang, sehat yang ditandai dengan kulit buah yang berwarna kuning kecoklatan, tidak terserang hama dan penyakit dengan diameter buah ± 4 cm. Sebaiknya buah yang diambil adalah yang terletak dibagian luar rakila. Buah aren ini dapat disimpan selama 2 minggu pada karung plastik atau dus untuk memudahkan pemisahan biji (benih) dari kulit.

2. Pengambilan biji dari buah

Pengambilan biji dari dalam buah aren harus menggunakan sarung tangan karena buah aren mengandung asam oksalat yang akan menimbulkan rasa gatal apabila kena kulit. Cara lain, yaitu dengan memeram buah-buah aren yang telah dikumpulkan sampai kulit buah menjadi busuk sehingga biji telah terpisah dari daging buah. Dengan cara ini, biji dapat diambil dengan mudah dan pada kondisi ini kulit buah aren tidak gatal lagi.

3. Perkecambahan

Benih disemaikan dalam tempat pesemaian misalnya kotak plastik (Gambar 1) dengan media campuran pasir + serbuk gergaji (2:1). Cara untuk perkecambahan yaitu biji digosok dengan kertas pasir bagian punggungnya, tempat keluar apokol, selebar kira-kira 3 mm kemudian biji direndam dalam air agar air meresap ke dalam endosperm sampai jenuh, lalu disemaikan.
Benih disiram setiap hari untukmempertahankan kelembaban yang tinggi sekitar 80%.

4. Pembibitan

Kecambah aren yaitu setelah terbentuk apokol yang telah mencapai panjang 3 – 5 cm dipindahkan ke tempat pembibitan atau dalam polybag yang berdiameter 25 cm. Media yang digunakan untuk pembibitan dalam kantong plastik (polibag) adalah tanah-tanah lapisan atas yang dicampur dengan pupuk kandang dengan perbandingan 1:2, dan diisi ¾ bagian kantong polibag. Bibit yang telah ditanam memerlukan penyiraman dan naungan agar terhindar dari cahaya matahari secara langsung. Bibit aren dapat dipindahkan ke lapangan (ditanam) setelah berumur 6-8 bulan sejak daun pertama terbentuk.

Penutup

Tanaman aren selain memiliki nilai ekonomi tinggi, juga sebagai tanaman penahan erosi. Nira aren juga berpeluang untuk diolah menjadi etanol sebagai sumber energi. Pengembangan tanaman aren ke depan, harus diusahakan dalam bentuk agribisnis aren. Sehingga salah satu komponen produksi yang mutlak diperhatikan dan dikelola dengan baik ke depan, yaitu budidaya aren, termasuk penyediaan benih bermutu dan pembibitan aren sebagai bahan tanaman.

Balai Penelitian Kelapa dan Palma Lain, Manado

SUTRISNO, KOLANG-KALING, DAN MUSANG

Sumber: Kompas (27/07/2006, 09:27:23)

Apabila penyebaran tanaman aren (Arenga pinnata) hanya mengandalkan alam saja, penggemar kolang-kaling atau buah muda aren untuk dijadikan kolak, manisan, campuran es, sampai bahan campuran bajigur lambat laun bakal kesulitan mendapatkan buah berdaging kenyal itu. Demikian pula pembuat gula aren dan pembuat sagu aren akan kesulitan mendapat bahan baku.

Jumlah pohon aren di alam memang semakin berkurang karena banyak pohon sudah tua dan tidak produktif lagi, sedangkan upaya peremajaan belum maksimal. Sementara itu, eksploitasi pohon aren untuk diambil tepung sagunya justru semakin meluas.

“Selama ini penyebaran aren dilakukan musang. Baru tahun 1990-an, staf peneliti Kebun Raya Bogor mulai menggagas perbanyakan aren. Kini kami mampu mulai mengambil alih peran musang dan saat ini menunggu produksi perdana pohon aren hasil semaian yang kami lakukan, kata Kepala Subbidang Reintroduksi Tumbuhan Langka pada Pusat Konservasi Tumbuhan Kebun Raya Bogor (PKT-KRB) Ir Sutrisno.

Menurut Koordinator Pengembangan Budidaya Tanaman Aren di Kabupaten Sumedang tahun 1999-2003 ini, pohon aren mulai berproduksi sekitar 10 tahun, sedangkan semaian tim di daerah Sumedang baru berusia sekitar lima tahun.

Musang, yang dikenal sebagai binatang malam, besar perannya dalam mengembangkan tanaman aren. Binatang yang paling diburu warga kampung ini paling suka memakan buah aren masak berwarna kuning kecoklatan yang jatuh dari pohon. Buah mudanya, yakni kolang-kaling, dimakan oleh pemburu musang.

Biji buah aren yang tidak hancur kemudian terbawa keluar bersama kotoran musang. Biji itu lalu mudah berkecambah dan tumbuh liar menjadi tanaman aren yang potensial secara ekonomi karena hampir seluruh bagian tanaman dapat dimanfaatkan, mulai dari akar, batang, daun, nira, buah, dan ijuk.

Sejak tahun 1990-an, sejumlah peneliti di KRB ada yang mencoba mengambil alih peran musang. Adalah Ir Holif Imamudin (kini Kepala Kebun Raya Cibodas, Pacet, Kabupaten Cianjur) yang menjadi penggagas kegiatan, disusul Darwandi yang merintis pengembangan budidaya aren di daerah Sumedang yang merupakan salah satu sentra tumbuhan aren di Jawa Barat.

Kemudian Sutrisno ditunjuk sebagai Koordinator Pengembangan Budidaya Tanaman Aren di Kabupaten Sumedang. Sutrisno bersama Holif Imamudin dan Darwandi pada tahun 1999 mulai mengembangkan aren dengan biji, bekerja sama dengan Pemerintah Kabupaten Sumedang.

Hasil lebih baik

Sutrisno, kelahiran Gunung Kidul, Yogyakarta, tahun 1962, menyelesaikan studinya di Fakultas Pertanian Institut Pertanian Bogor (Faperta IPB) tahun 1986 dan menyelesaikan studi S2-nya tahun 2002 di IPB. Sejak tahun 1999 sampai 2003, Sutrisno bersama teman-temannya telah menyemaikan 60.000 bibit aren di daerah Sumedang.

Sutrisno mengutarakan, perbanyakan aren melalui biji sebelumnya pernah dilakukan oleh pihak kehutanan dan lembaga swadaya masyarakat. “Sayang, hasilnya belum memuaskan. Kadang hasilnya bagus dan kadang jelek, konsistensi hasilnya kurang,” ungkapnya.

Dari hasil penelitiannya, biji yang disemai dari biji jatuhan hasilnya kurang baik. Tim kemudian mengambil biji berkualitas yang masih di atas pohon dengan cara memangkas tandan buah, lalu dipilih buah yang masak. Dari satu tandan yang berisi 300-500 buah, hanya dipilih sekitar 75 persen yang bagus.

“Musang,” demikian Sutrisno, “paling banyak memakan buah aren sekitar 10-15 buah setiap kali makan.”

Namun, sejauh ini belum diketahui kecepatan tumbuh penyemaian antara yang dilakukan oleh musang dan oleh para peneliti KRB di Sumedang. Ini karena belum diperoleh data akurat hasil “penyemaian” yang dilakukan musang sejak dikeluarkan sebagai kotoran sampai menjadi biji berkecambah.

Meskipun demikian, kualitas penyemaian aren yang dilakukan musang dapat diimbangi Sutrisno dan kawan-kawan, bahkan dapat diungguli. Dari segi jumlah penyemaian, aren musang dapat dipastikan tak bisa menandingi Sutrisno dan kawan-kawan sebab penyemaian yang dilakukan Sutrisno dan kawan-kawan jumlahnya bisa sampai 15.000 setahun. Bahkan, para peneliti KRB telah menemukan teknik perkecambahan biji aren yang mudah dan murah.

Dari Sumedang, proyek penyemaian dilanjutkan ke Tasikmalaya. Di daerah ini telah disemai 12.000-an bibit aren. Sementara itu, untuk menghapus anggapan tentang sulitnya budidaya aren, sejak tahun 2003 KRB telah menerbitkan buku yang disusun oleh Sutrisno, Mujahidin, Dian Latifah, Tri Handayani, dan Izu Andri Fijridianto.

Buku ini berisi petunjuk praktis budidaya aren, manfaat produk aren, teknik pemanenan hasil, penanganan pascapanen, dan analisis usahanya.

Balitbang Kembangkan Aren Kapur dengan Sistem Kultur Jaringan

Sumber: http://www.kapanlagi.com/

Kapanlagi.com – Balai Penelitian dan Pengembangan (Balitban) Provinsi Bengkulu akan mengembangkan tanaman aren kapur melalui sitem kultur jagingan guna memperoleh turunan bibit berkualitas.

“Pengembangan dengan sistem kultur jaringan ini akan memperoleh bibit yang kualitasnya sama dengan induknya,” kata Kepala Balitbang Provinsi Bengkulu, Syarifuddin Khalik di Bengkulu, Sabtu.

Selama ini, katanya, pengembangan aren kapur melalui pembibitan dari biji/buah sehingga bibit yang diperolehnya terkadang berkualitas rendah atau tidak sama dengan induknya.

Terkait dengan rencana itu, Balitbang kini sedang mencari pohon aren kapur bekualitas yang akan dijadikan induk pengembangan sistem kultur jaringan tersebut.

“Kesulitan dalam pembibitan sistem kultur jaringan ini yakni mencari bibit unggul sebagai induk, karena kesalahan pemilihan bibit akan berakibat buruk pada pengembangan turunannya,” katanya.

Dijelaskan, Pemerintah Provinsi Bengkulu akan mengembangkan pohon aren kapur guna ditanam pada kawasan penyangga hutan lindung dalam rangka mencegah terjadinya perambahan pada kawasan dilindungi tersebut.

“Kita sudah melakukan pembibitan dari biji sebanyak 300 batang, di UPT Kuro Tidur Kab. Bengkulu Utara,” katanya dan menambahkan, masih diperlukan ribuan batang aren untuk menanami kawasan penyangga hutan lindung di daerah itu.

Kekurungan bibit aren akan diupayan dari hasil pengembangan sistem kultur jaringan.

Pohon aren sangat cocok ditanam di kawasan penyangga hutan lindung, karena dengan akarnya yang merambat akan mampu mencegah agar tidak terjadi longsor.

Selain itu, lanjut dia, secara ekonomis pohon aren juga cukup menjanjikan karena dapat menghasilkan gula merah yang mempunyai harga jual tinggi.

“Kawasan penyangga hutan lindung di Bengkulu ratusan hektare jadi jika seluruhnaya ditanami pohon aren akan menghasilkan pemasukan cukup besar bagi daerah,” katanya.

Satu haktare (ha) lahan dapat ditanami 400 batang aren dengan produksi dua ton per ha per hari. Jika dijual Rp3.000 per-kg maka uang masuk sekitar Rp8 juga per ha per hari.

“Untuk jangka panjang penanaman pohon aren ini akan diserahkan pada masyarakat, namun guna `merangsang` minata penduduk pemerintah akan memulainya dengan mananam 300 batang,” katanya.

Ia menjelaskan, selain gula merah beberapa bagian pohon aren seperti ijuk, batang dan sagunya (isi batang) dapat diolah dan memiliki nilai jual.

“Ijuknya sebagai bahan sapu, batangnya untuk menbuat rumah dan sagunya dijadikan untuk membuat kue,” katanya. (*/rit)

11 Comments »

  1. Dimana bisa membeli bibitnya? Berapa harganya?

    Comment by Harry Sodikim — October 20, 2010 @ 1:23 am

  2. Saya sedang cari bibit aren. Apakah ada dijual? Lokasi saya Medan-Sibolga. Tks

    Comment by J.Silalahi — February 22, 2011 @ 10:07 am

  3. Dear Pak Silalahi,
    In reference with your inquiry please the following sources of Arenga Pinnata seedling:
    1. Mr. Johan Bukit 62-21-87860780111
    2. Ir. Lulu Bahrul Falah 62-21-81385218159 & 62-21-81288337983
    3. Sentra Tani Bogor (Deni) 62-21-81395252176
    Wish the above information will be beneficial for your project.
    Best regards,
    Harry Sodikim

    Comment by Harry Sodikim — February 23, 2011 @ 3:07 am

  4. saya sudah mencoba menanam aren sebanyak 10 batang dan pertumbuhannya baik, saya ingin kembangkan kebetulan saya masih mempunyai lahan kosong seluas 1 ha, ditengah kebun k.sawit saya..
    1. dimana saya bisa dapatkan biji(kecambah) aren
    2. apakah ada bibit yg sudah dicabut untuk dipindah langsung ke polybag
    berapa harganya, saya domisili di pekanbaru, riau…wassalm

    Comment by adek sembiring — March 11, 2011 @ 11:32 pm

  5. Salam kenal, apakah bakal biji merupakan biji yang gatal dan merupakan bahan kolang kaling pak, bagaimana cara menghilangkan gatal pada buah tersebut, apakah jika benih tua tersebut sudah tidak gatal lagi. terima ksih atas informasinya pak.

    Comment by Edy Marlon Dolok Saribu, SP — August 3, 2011 @ 7:15 am

  6. Penelitian saya mengenai kuljar aren…saya mau tanya, mungkin anda bis amenjelaskan….
    apakah tumbuh aren dalam kecambahnya pertama adalah akar terlebih dahulu baru kemudian tu7nasnya? mengapa demikian? terima kasih

    Comment by Annabelle Schtyand (@Anne_Schtyand) — August 13, 2011 @ 1:25 am

  7. Yth Penggemar Aren,

    Saya sudah terbitkan buku Budiaya Aren dan Prosfeknya tahun 2003 di Kebun Raya Bogor. Isinya tentang mudahnya mengecambahkan biji aren dan budidayanya serta peluang bisnis perkebunan aren yang menjanjikan.

    Comment by Mujahidin — April 30, 2012 @ 8:13 pm

  8. saya mau buka kebun aren, tp saya msh ragu dengan waktu panen nya, jd saya mau nanya brapa lama (umur) aren dr bibit sampe mnghasilkan.? apakah cocok d tumpang sari dg tanaman karet.
    terima kasih..

    Comment by jhon — June 26, 2012 @ 6:18 am

  9. saya mau menanyakan bagai mana cara membibitkan aren dari biji

    Comment by ulian hamdi — September 16, 2012 @ 7:36 pm

  10. Sekarang tidak perlu bersusah untuk menyemai bibit sendiri. Kami menyediakan bibit “aren genjah” varietas unggul. Silahkan buka google atau add facebook kami AREN GENJAH.

    Comment by Aren genjah kutim — November 26, 2012 @ 7:36 pm

  11. DICARI YANG MAU GOTONG ROYONG / KERJASAMA.
    BUKA USAHA 1)PERTANIAN. 2)PERKEBUNAN. 3)PETERANKAN. 4)PERIKANAN 5)PENDIDIKAN.
    1. SAYA MENYEDIAKAN LAHAN SELUAS 200(DUARATUS)/HA.
    DICARI :
    1. YANG SIAP MENYEDIAKAN BIBIT.
    2. YANG SIAP MODAL KERJA.
    3. YANG SIAP SEBAGAI PEKERJA (SDM)
    LAKOSI LAHAN : DIPINGGIR SUNGAI MUSI, 40 KM DARI IBU KOTA PALEMBANG.
    kontek :
    ZULKIFLI SHOLLAH.
    JL. SULTAN MAHMUD BADARUDDIN, LORONG SEBIMBING NO.604
    BATURAJA – PALEMBANG – SUMATERA SELATAN (32112)
    KTP. NO.1601141708490005.TELP.(0735)320.497.
    HP.0813.57275.987 -087897.4224 – 08563092819.
    EMAIL.zulkifli_dpw@yahoo.co.id

    Comment by zulkifli shollah — November 28, 2012 @ 9:24 pm


RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

The Shocking Blue Green Theme. Blog at WordPress.com.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 33 other followers

%d bloggers like this: